Bisnis  

Haki: Pengertian, Jenis, Kepentingan, dan Cara Mendaftar

Haki: Pengertian, Jenis, Kepentingan, dan Cara Mendaftar

Haki: Pengertian, Jenis, Kepentingan, dan Cara Mendaftar – HAKI ada dan melindungi pemilik produk, layanan atau inovasi dan karyanya, yang mencakup nilai ekonomi yang dihasilkan dari pelanggaran hak kekayaan intelektual.

Dalam proses bisnis, HKI merupakan komponen penting yang harus diperhatikan. Seiring dengan kemajuan zaman dan kemajuan teknologi, tidak dapat dipungkiri berbagai pelanggaran HKI dapat terjadi, salah satunya adalah pemalsuan.

Jadi, apa yang perlu Anda ketahui tentang hak kekayaan intelektual? Jadi, simak pembahasan kami tentang HKI dan peran pentingnya bagi bisnis!

Pengertian Hak Kekayaan Intelektual

Apa itu Hak Kekayaan Intelektual? Sebelum kita memahami apa itu HAKI, terlebih dahulu kita harus memahami bahwa HAKI adalah singkatan dari Intellectual Property.

Yang dimaksud dengan kekayaan intelektual adalah hak yang diperoleh individu atas ide-idenya ketika menciptakan suatu produk atau jasa untuk masyarakat. Manfaat HKI adalah melindungi pencipta karya atau kreasinya.

Jenis-jenis Hak Kekayaan Intelektual

Hak kekayaan intelektual secara luas dibagi menjadi dua kategori: hak cipta dan hak kekayaan industri. Di bawah ini adalah deskripsi dari berbagai jenis hak kekayaan intelektual.

1. Hak Cipta

Hak Cipta adalah hak yang memberikan kepada pencipta hak eksklusif untuk mempublikasikan dan memperbanyak ciptaannya. Hak cipta meliputi bidang ilmu pengetahuan, sastra, dan seni.

Contoh hak cipta meliputi hak cipta buku, hak cipta film, dan hak cipta lagu.

2. Hak Milik Industri

Hak kekayaan industri diberikan untuk melindungi perusahaan dari berbagai bentuk plagiarisme. Hak milik industri juga dapat mengatur apa saja dalam lingkungan industri.

Jenis-jenis hak milik industri adalah sebagai berikut.

a. Paten

Paten adalah hak eksklusif yang diberikan kepada seseorang yang berhasil memecahkan suatu masalah atau menghasilkan suatu invensi di bidang teknologi.

Persyaratan yang harus dipenuhi suatu invensi untuk dapat dipatenkan dalam HKI meliputi langkah-langkah baru dan inovatif serta dapat diterapkan pada industri.

b. Merek

Merek adalah simbol yang dapat direpresentasikan secara grafis sebagai gambar, logo, nama, kata, huruf, angka, susunan warna dalam dua atau tiga dimensi, suara, hologram, atau kombinasi dari dua atau lebih elemen tersebut.

Merek tidak dapat didaftarkan apabila bertentangan dengan ideologi bangsa, identik dengan barang atau jasa lain, mengandung unsur menyesatkan, tidak berkaitan dengan informasi dan barang atau jasa, tidak mempunyai daya pembeda, dan menggunakan nama generik. .

c. Desain Industri

Desain industri adalah kreasi berupa bentuk dua atau tiga dimensi, komposisi garis, dan komposisi warna yang dapat digunakan untuk menghasilkan produk, barang dagangan, barang industri atau kerajinan tangan.

Suatu desain industri dapat didaftarkan sebagai kekayaan intelektual apabila memiliki unsur kebaruan dan tidak bertentangan dengan peraturan perundang-undangan, agama, dan ketertiban umum yang bersangkutan.

d. Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu

Desain tata letak sirkuit terpadu adalah desain jadi atau setengah jadi yang memiliki berbagai komponen dan terintegrasi satu sama lain untuk menciptakan fungsionalitas elektronik.

Desain tata letak sirkuit terpadu yang dapat didaftarkan HKI unik dan tidak biasa.

e. Rahasia Dagang

Rahasia Dagang adalah informasi di bidang teknis dan bisnis yang memiliki nilai ekonomis dan dijaga kerahasiaannya oleh pemiliknya.

Rahasia dagang meliputi metode produksi, metode pemrosesan, metode penjualan, dan informasi lainnya.

f. Indikasi Geografis

Indikasi Geografis adalah tanda pelindung yang menunjukkan daerah asal suatu barang atau produk. Merek yang diberikan untuk indikasi geografis dapat berupa label atau label yang ditempelkan pada suatu barang atau produk.

Perorangan atau badan yang dapat mendaftarkan indikasi geografis sebagai hak atas kekayaan intelektual adalah badan perwakilan masyarakat dari wilayah geografis tertentu dan pemerintah daerah atau kotamadya atau kotamadya.

Legislasi Hak Kekayaan Intelektual

HKI telah diatur dalam beberapa ketentuan perundang-undangan. Undang-undang tentang hak kekayaan intelektual adalah sebagai berikut.

  • Paten : UU No. 14 Tahun 2001 tentang Paten
  • Merek: Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2001 tentang Merek
  • Hak Cipta: Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2002 tentang Hak Cipta
  • Desain Industri: Undang-Undang Nomor 31 Tahun 2000 tentang Desain Industri
  • Perancangan Tata Letak Sirkuit Terpadu: Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2000 tentang Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu
  • Rahasia Dagang: Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2000 tentang Rahasia Dagang

Peran Penting Kekayaan Intelektual dalam Dunia Bisnis

Pentingnya hak kekayaan intelektual dalam dunia bisnis sangat bervariasi. Tujuan pendaftaran kekayaan intelektual adalah untuk memberikan perlindungan hukum atas karya atau inovasi usaha yang mengandung nilai ekonomis.

Fungsi kekayaan intelektual adalah untuk mendorong orang untuk bersaing dan bersaing untuk berinovasi dalam bisnis. Kreator juga dapat menerima audit dari komunitas.

Hak kekayaan intelektual juga dapat dipertimbangkan ketika menentukan strategi penelitian untuk industri Indonesia.

Cara Mendaftarkan Hak Kekayaan Intelektual

Untuk memiliki HKI, Anda harus melalui beberapa langkah untuk mendaftar. Berikut ini dijelaskan cara mendaftar menurut jenis HKI.

1. Hak Cipta

Berikut cara mendaftarkan hak cipta:

  • Daftarkan akun di copyright.dgip.go.id
  • Pilih “Kirim Rekaman Digital”
  • Isi semua formulir yang tersedia
  • Unggah data dukungan yang diperlukan
  • melakukan pembayaran
  • Menunggu proses aplikasi

2. Paten

Cara mendaftarkan paten adalah sebagai berikut:

  • Daftarkan akun di Patent.dgip.go.id
  • Pilih ‘Buat Aplikasi Baru’.
  • Unggah data dukungan yang diperlukan
  • Isi semua formulir yang tersedia
  • Klik ‘pesan kode klaim paten’ untuk membayar
  • Klik ‘Pesan Kode Penagihan Besar’ untuk membayar.
  • Jika semua data sudah benar, klik ‘Selesai’.
  • Menunggu proses aplikasi

3. Merek

Berikut cara mendaftarkan merek Anda:

  • Daftar akun di Brands.dgip.go.id.
  • Klik ‘Tambah’ untuk membuat aplikasi baru.
  • kode tagihan pesanan
  • Bayar sesuai invoice di aplikasi SIMPAKI
  • Isi semua formulir yang tersedia
  • Unggah data dukungan yang diperlukan
  • Jika semua data sudah benar, klik ‘Selesai’.
  • Menunggu proses aplikasi

4. Desain industri

Cara mendaftar desain industri adalah sebagai berikut;

  • Daftar akun di designindustri.dgip.go.id
  • Pilih ‘Buat Aplikasi Baru’.
  • Isi semua formulir yang tersedia
  • Unggah data dukungan yang diperlukan
  • Klik ‘Pesan Kode Pembayaran’ untuk membayar.
  • Jika semua data sudah benar, klik ‘Selesai’.
  • Menunggu proses aplikasi

5. Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu

Berikut cara mendaftarkan desain tata letak sirkuit terpadu Anda:

  • Buku halaman Simpaki.dgip.go.id, pilih kode billing pesanan
  • Pilih jenis layanan ‘paten, desain tata letak sirkuit terpadu, dan rahasia dagang’
  • Pilih ‘Aplikasi pendaftaran desain tata letak sirkuit terpadu’
  • Pilih ‘Umum’ atau ‘Usaha Kecil’.
  • Isi semua formulir yang tersedia
  • melakukan pembayaran
  • Buka laman locketvirtual.dgip.go.id
  • Pilih ‘Aplikasi Desain Tata Letak Sirkuit Terpadu’
  • Unggah data dukungan yang diperlukan
  • Jika semua data sudah benar, klik ‘Kirim’.
  • Menunggu proses aplikasi

6. Indikasi Geografis

Berikut cara mendaftar indikasi geografis:

  • Kirim aplikasi Anda
  • Pemeriksaan pemeliharaan 30 hari
  • Pengumuman
  • Menunggu Pemberitahuan Pemeriksaan Substantif
  • Pemeriksaan substantif
  • Menunggu proses aplikasi

Pada hakekatnya, tujuan HKI adalah untuk melindungi karya yang dihasilkan oleh setiap orang.

Penting bagi bisnis untuk mendaftarkan HKI untuk mengurangi risiko pelanggaran kekayaan intelektual atas produk, layanan atau inovasi yang mereka tawarkan, dan untuk melindungi nilai ekonomi dari karya mereka agar tidak disalahgunakan atau disalahgunakan oleh pihak yang tidak berwenang.

Mendaftarkan hak kekayaan intelektual Anda juga memberikan landasan yang kuat bagi mereka yang menggunakan pekerjaan atau perusahaan Anda secara ilegal.

Nah, ada hal lain yang harus Anda perhatikan sebagai pelaku usaha yang ingin memajukan bisnis Anda serta hak kekayaan intelektual. Ya, terutama jika itu bukan tentang kepuasan pelanggan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *