Siklus Hidup Produk (Product Life Cycle): Definisi, Tahapan, Faktor, dan Contoh

Siklus Hidup Produk (Product Life Cycle): Definisi, Tahapan, Faktor, dan Contoh

WACANADAILY.com – Saat menganalisis suatu produk, baik itu produk atau layanan, satu hal yang perlu dipertimbangkan adalah siklus hidup produk. Sederhananya, siklus hidup produk adalah proses dari saat produk diluncurkan hingga ditarik dari pasar.

Analisis siklus hidup produk biasanya digunakan untuk merumuskan keputusan desain ulang, iklan, dan perubahan harga sebagai fase manajemen risiko dalam bisnis. Apa saja siklus hidup dan tahapan produk? Simak artikel berikut.

Apa Itu Siklus Hidup Produk?

Siklus hidup produk adalah siklus hidup produk dari peluncuran hingga penarikan. Produk di pasar akan melalui langkah-langkah ini dan produk akan ditarik kembali dan diganti dengan produk lain.

Manajer produk menganalisis dan mengevaluasi produk hingga mencapai puncaknya, kemudian menyusun strategi terbaik untuk memperpanjang siklus hidup produk.

Siklus hidup produk juga merupakan indikator yang menentukan waktu yang tepat untuk meluncurkan produk baru dengan tujuan menggantikan produk yang sudah ada.

Tahapan Siklus Hidup Produk

Setelah Anda memahami apa arti siklus hidup produk, ada beberapa langkah:

1. Pengembangan

Pertama, fase siklus hidup produk adalah fase pengembangan atau development. Pada tahap ini, produk benar-benar diuji sebelum disetujui di pasar. Jarang ada produk yang menghabiskan terlalu banyak biaya sementara pendapatan tidak dapat menutupi biaya ini.

2. Pendahuluan

Fase pengenalan siklus hidup produk adalah saat produk mulai diterima pasar namun tetap harus diimbangi dengan berbagai strategi pemasaran. Pada tahap ini, pemasaran memainkan fungsi penting, karena harus meyakinkan konsumen sebelum mereka menjadi pelanggan setia.

3. Tumbuh

Pada tahap pertumbuhan, produk dikenal luas oleh masyarakat dan perusahaan telah berhasil merumuskan strategi pemasaran yang tepat pada segmen pasar tertentu. Selain itu, perseroan akan melebarkan sayap untuk memasuki segmen pasar lainnya.

4. Kedewasaan

Ketika suatu produk mencapai kedewasaan, kurva penjualan cenderung bergerak datar. Meskipun terdapat beberapa pesaing dengan kekuatan yang sama, produk tersebut tetap memiliki pelanggan yang loyal.

Tetapi untuk mempertahankan pelanggan dan mengikuti inovasi pesaing, Anda perlu menambahkan fitur atau manfaat baru.

5. Penolakan

Tahap siklus hidup produk berupa penurunan terjadi ketika suatu produk mengalami penurunan penjualan. Hasil dapat bervariasi. Artinya, munculnya banyak pesaing, perubahan tren sosial, atau kejenuhan pasar.

Strategi yang tepat pada tahap siklus hidup produk ini adalah mengembangkan manfaat baru untuk produk atau merombak produk secara keseluruhan.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Siklus Hidup Produk

Nah, siklus hidup produk adalah sesuatu yang sangat dipengaruhi oleh berbagai faktor lainnya. Ini termasuk kemajuan teknologi dan daya beli pelanggan.

1. Perubahan nilai

Perubahan nilai siklus hidup produk merupakan faktor yang mempengaruhi siklus hidup produk dalam hal jumlah pengguna. Sebagai contoh, kita bisa melihat adanya produk kecantikan berbahan dasar pemutih.

Ketika standar kecantikan yang lebih beragam muncul, produk perawatan kulit mulai mengubah kampanye mereka dan mengurangi penggunaan istilah pemutih.

2. Teknologi

Kemajuan teknologi dalam siklus hidup produk adalah salah satu faktor penentu terbesar. Pasalnya, inovasi dan hasil penelitian terus bermunculan dan dapat mengancam siklus hidup suatu produk setiap saat.

Misalnya, Anda mungkin melihat merkuri atau keberadaan merkuri dalam produk yang sebelumnya tidak diklasifikasikan sebagai berbahaya bagi kesehatan. Namun, menurut penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa merkuri berbahaya, produk dengan kandungan ini harus diganti dengan yang baru.

3. Situasi ekonomi

Jika keadaan ekonomi suatu negara cenderung stabil, masyarakat akan berbelanja seperti biasa. Namun ketika krisis atau resesi terjadi, masyarakat mengubah pola konsumsinya untuk bertahan hidup.

4. Persaingan Pasar

Kehadiran pesaing sangat penting dalam analisis siklus hidup produk karena suatu produk di pasar akan segera dibandingkan dengan pesaing. Oleh karena itu, selain memperhatikan bagaimana konsumen memandang produk, manajer produk mempelajari karakteristik dan manfaat produk pesaing.

5. Perkembangan tren

Tren dalam masyarakat akan terus berkembang dan berubah. Oleh karena itu, perusahaan yang menyediakan barang dan jasa harus beradaptasi dengan apa yang terjadi di masyarakat.

6. Politik Luar Negeri

Ketika berbicara tentang siklus hidup suatu produk, salah satu yang paling penting adalah kebijakan pemerintah dan negara lain. Hal ini terutama terlihat ketika produk perusahaan ditujukan untuk pasar luar negeri.

Kebijakan seperti kenaikan tarif, pembatasan kuota, atau larangan impor dapat memperpendek siklus hidup produk.

Contoh Siklus Hidup Produk

Apa saja contoh daur hidup produk? Nah, kita bisa melihat bahwa ada banyak produk yang awalnya ada dan kemudian menghilang atau diganti merek.

Salah satu contoh daur hidup produk adalah minuman Teh Botol Sosro. Siapa yang tidak kenal minuman pelepas dahaga yang satu ini yaitu “Minum apa saja makanannya, tetap teh soro botolan”.

Merek Teh Botol Sosro begitu populer di kalangan masyarakat bahkan semakin diminati. Namun, seiring berjalannya waktu, muncul merek baru dari jenis minuman yang sama, tetapi dalam bentuk yang berbeda – Teh Kotak.

Untuk itu, Teh Botol Sosro mengatasi masalah ini dengan meluncurkan model dan rasa baru untuk menarik perhatian masyarakat terhadap produknya.

Contoh lain dari siklus hidup produk adalah Antis, merek pembersih tangan yang sudah ada bahkan sebelum pandemi. Sebelumnya, salah satu varian produk Antis berbentuk sachet dan diperkenalkan sebagai alternatif cuci tangan.

Tanpa memudar, Antis mempertahankan posisinya di pasar dengan banyak pesaing bahkan setelah pandemi. Siklus hidup Antis yang panjang tidak lepas dari kemajuan masyarakat yang semakin melek dalam hal kesehatan.

TANTANGAN PENGGUNAAN SIKLUS HIDUP PRODUK

Apa tantangan untuk memahami arti dari siklus hidup produk dan kemudian menggunakannya dalam analisis produk?

Siklus hidup produk merupakan alat analisis yang baik untuk menentukan posisi suatu produk di pasar, namun bukan berarti analisis siklus hidup produk mudah dilakukan.

Fase yang sangat kompleks seringkali tidak dapat dipahami hanya dengan jumlah penjualan per periode, sehingga informasi lain diperlukan untuk memetakan fase-fase yang dilalui siklus hidup produk.

Jadi itu adalah deskripsi siklus hidup produk, dimulai dengan pengenalan proses pembusukan. Apakah Anda memahami?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *